Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Ancam Bakar Rumah Ibunda Mahfud MD, Mereka Langgar Nilai Luhur Orang Madura!

Ancam Bakar Rumah Ibunda Mahfud MD, Mereka Langgar Nilai Luhur Orang Madura!

Page Visited: 794
Read Time:1 Minute, 37 Second

Pendukung Habib Rizieq Kepung dan Ancam bakar Rumah Ibunda Mahfud MD, Tokoh Masyarakat Madura: Langgar Nilai Luhur Orang Madura!

K.H. Malik Madani, Tokoh masyarakat Madura, menilai Penggerudukan sekelompok orang yang melampiaskan kebencian ke rumah ibunda Menko Polhukam Mahfud MD di Pamekasan, Madura, adalah fenomena baru bagi orang Madura.

Menurutnya, Sebab, orang Madura, selama ini menjunjung tinggi nilai luhur yang dipegang erat turun temurun. Mantan Katib Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) ini menyebut, dalam nilai luhur masyarakat Madura, ada tiga pihak yang tidak boleh dilawan atau ditentang. Yakni orang tua, guru atau kiai, dan pemerintah (ratoh) yang sah.

“Tapi, kali ini nilai luhur itu dilanggar. Karena begitu kuatnya provokasi ajaran tentang cinta dan penghormatan kepada habaib yang melampaui batas, alias kebablasan. Seakan mereka ma’shum (bebas dari dosa dan kesalahan),” ungkap Kiai Malik seperti dikutip dari RMco.id, Rabu (2/11).

Diingatkannya, dalam ajaran Islam yang benar, hanya Rasulullah SAW lah yang ma’shum. Anak keturunannya tidak. Guru Besar Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta ini pun menyitir kalimat yang diungkapkan oleh Al-Imam Hujjatul-Islam Abu Hamid Al-Ghazali. Yakni, kullu maa jaawaza haddahu ‘aada ilaa dliddihi atau segala sesuatu yang melampaui batas yang seharusnya, akan kembali kepada kebalikannya.

Baca Juga :  Didukung Gatot Nurmantyo dan KAMI, Aksi Tolak RUU Cipta Kerja Berakhir Rusuh di Mana-mana

Menurutnya, cinta kepada habaib secara proporsional akan membawa dampak yang produktif. Tetapi manakala cinta sudah di luar batas, ia akan menjadi kontra produktif, bahkan cenderung destruktif.

“Semoga Allah SWT menyadarkan tan-taretan Madhureh khususnya, dan umat Islam Indonesia pada umumnya untuk kembali kepada ajaran Allah dan Rasul-Nya yang penuh rahmat dan kasih sayang,” doa Kiai Malik.

Sekadar mengingatkan, rumah ibunda Mahfud MD di Pamekasan digeruduk ratusan orang Selasa (1/12). Di depan rumah ibunda Mahfud, massa sempat berteriak-teriak mengancam akan membakar rumah ibunda Mahfud MD sambil menggedor-gedor pagar rumah, sebelum akhirnya dihalau polisi.

Sebelum mengepung rumah orang tua Mahfud MD, massa mendatangi Mapolres Pamekasan. Dalam orasinya, mereka meminta agar pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab tidak dijadikan tersangka. (*)

Bagikan ini :