Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

AS Harus Keluar dari Suriah atau Hadapi Perlawanan Rakyat

AS Harus Keluar dari Suriah atau Hadapi Perlawanan Rakyat

Page Visited: 713
Read Time:2 Minute, 21 Second

Hanya Punya Dua Pilihan bagi AS, Keluar dari Suriah atau Menghadapi Perlawanan Rakyat

Suriah – Jurnalis Basma Qaddour berpendapat, dan menekankan bahwa AS harus berhenti menghambat pemulihan Suriah dan menarik diri dari wilayah tersebut, bersama dengan proxy-nya. Tujuan menggulingkan Presiden Bashar Assad dan memecah belah Suriah masih di atas meja, meskipun AS tidak mungkin mencapai salah satu darinya.

Pengambilalihan wilayah kaya minyak dan gas oleh pasukan Kurdi yang didukung AS, juga pemulihan ekonomi Suriah yang terhalang oleh Undang-Undang Caesar AS yang menghukum perusahaan asing karena berurusan dengan pemerintah Suriah, menjadi sorotan Wakil Perdana Menteri Yuri Borisov selama kunjungan delegasi Rusia ke Damaskus sambil membahas cara-cara untuk meningkatkan kebangkitan semua lini di kawasan itu.

“Kami menyatakan bahwa ketenangan relatif telah terbentuk di Suriah dan kami perlu bekerja untuk memperkuat tren ini,” kata Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov selama konferensi pers bersama dengan timpalannya dari Suriah, Walid Muallem.

Baca Juga :  Setiap Serangan Roket Akan Dibalas Rusia dengan Nuklir

“Ini kabar buruk bagi AS dan aliansinya, karena itu sejumlah pemain eksternal berupaya menyalakan sentimen separatis di Suriah dan menggunakan tindakan sepihak dan tidak sah untuk membekap ekonomi negara.”

AS Harus Keluar dari Suriah atau Hadapi Perlawanan Rakyat, Militer AS Babak Belur di Suriah.
Militer AS Babak Belur di Suriah

Tujuan Washington di Suriah

Basma Qaddour, seorang jurnalis Suriah dan kepala departemen di Syria Times,mengatakan selama beberapa tahun terakhir, AS telah memberikan pukulan berat terhadap ekonomi Suriah dengan merusak infrastrukturnya dan menjatuhkan sanksi keras.

“[AS] merampas pendapatan minyak pemerintah Suriah dengan menggunakan ‘Pasukan Demokrat Kurdi’ sebagai ‘penjaga’ ladang minyak Suriah,” ujarnya.

“AS secara terbuka mencuri 200.000 barel minyak dari ladang minyak Suriah setiap hari. Selain mencuri 400.000 ton kapas dan membakar ribuan hektar ladang gandum, mencuri 5 juta ternak. Hal itu sengaja dilakukan untuk menghancurkan nilai pound Suriah,” kata Basma Qaddour.

Angka-angka tersebut juga disuarakan oleh delegasi Suriah pada pertemuan Dewan Keamanan PBB pada 16 Juni 2020. Pada akhir Oktober 2019, Kementerian Pertahanan Rusia merilis laporan rinci tentang kegiatan penyelundupan minyak AS di Suriah, menyajikan data intelijen satelit, dan menjuluki tindakan Washington sebagai “bandit negara”.

Baca Juga :  Pentagon Sebut Indonesia Diincar China Jadi Pangkalan Militer

Mengomentari motif di balik upaya nyata Washington untuk menghancurkan ekonomi Republik Arab Suriah, Basma Qaddour berpendapat bahwa tujuan utama AS di bawah pemerintahan Obama dan Trump tetap tidak berubah. Mereka “masih ingin menggulingkan Presiden Bashar al-Assad, yang dipilih secara sah, untuk memecah Suriah dan menghancurkannya”, untuk menghentikan kerja sama antara Damaskus, Teheran, dan Baghdad, yang akan bermain di tangan sekutu utama Amerika di kawasan itu: Israel dan Arab Saudi.

“Kehadiran AS di Suriah tidak sah dan ilegal. Mereka adalah pasukan pendudukan,” tegasnya.

“Jadi, Washington harus ingat bahwa akan ada perlawanan rakyat terhadap mereka dan mereka akan kembali ke rumah, baik hidup atau mati. Terserah pada pemerintahan mereka.”

Dalam pandangan Basma Qaddour, pendudukan militer AS di wilayah Suriah tidak ada hubungannya dengan kepentingan nasional AS dan tentara Amerika tidak boleh berada dalam risiko demi misi yang sama sekali tidak ada gunanya bagi negara itu. (qa/ummatina)

Bagikan ini :