Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Ayik Heriansyah Tentang Pasang Surut Hubungan FPI dan HTI

Ayik Heriansyah Tentang Pasang Surut Hubungan FPI dan HTI

Page Visited: 118
Read Time:3 Minute, 50 Second

Hubungan FPI dan HTI mengalami pasang surut. Sudah tahukan anda di balik kesamaan emosi dalam memperjuangkan syariah, ternyata FPI dan HTI menyimpan perbedaan yang dalam dan mendasar?

FPI secara aqidah menganut paham Asy’ariyah yang oleh HTI dianggap sesat. Secara Fiqih, FPI mengambil Syafi’iyah sebagai madzhab fiqihnya. Sedangkan HTI bermadzhab Nabhaniyah. FPI ingin mewujudkan NKRI Bersyariah, lebih dari itu HTI berjuang ingin membentuk Khilafah Tahririyah.

Bava juga : NKRI dan Pancasila Adalah Kesepakatan Bersama Bangsa Indonesia, Apa Artinya?

Semua akan dijelaskan oleh Ayik Heriansyah berikut ini, yuk kita ikuti penjelasannya, semoga bermanfaat ….

PASANG SURUT HUBUNGAN FPI DAN HTI

Oleh Ayik Heriansyah

FPI dan HTI dua organisasi Islam yang muncul setelah jatuhnya Soeharto. Kedua organisasi ini memiliki semangat yang sama dalam hal formalisasi syariah. Daya kritis keduanya terhadap penguasa sama kerasnya. Dan mereka bersih dari pengaruh KKN di masa Orde Baru. Tiga kesamaan ini membuat FPI dan HTI bisa berdekatan.

Momentum Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) keempat 17-21 April 2005 di Jakarta yang diselenggarakan Majlis Ulama Indonesia, HTI intensif mendekati ormas dan tokoh Islam. HTI kemudian membentuk lajnah khusus untuk menggarap tokoh dari ormas-ormas Islam. Lajnah ini disebut Lajnah Fa’aliyah. Ust. Al-Khaththath ditunjuk sebagai ketua dibantu beberapa orang anggota lajnah. Agenda terdekat Lajnah Fa’aliyah pasca KUII keempat adalah menjaga hubungan dengan tokoh-tokoh ormas peserta KUII kemudian lahir Forum Umat Islam yang digagas HTI.

Baca Juga :  Mengenal Strategi Penetrasi Paham Khilafah di Kampus

Baca juga : Pancasila Menjadi Imunitas dari Virus Radikalisme dan Terorisme

Saat itu sebenarnya FUI kepanjangan tangan DPP HTI. Ust. Al-Khaththath dan anggota Lajnah Fa’aliyah di-BKO-kan di FUI. Mereka selalu konsultasi dengan DPP HTI soal isu dan aksi apa yang bisa diangkat melalui FUI. Setiap bulan perkembangan aktivitas Lajnah Fa’aliyah khususnya di FUI, dilaporkan pada rapat bulanan DPP HTI.Aksi apa Dari sini lahir aksi-aksi FUI. DI daerah-daerah HTI melakukan hal yang sama dengan di pusat. Membentuk Lajnah Fa’aliyah tingkat propinsi. Mengontak para tokoh ormas. Menjalin hubungan dengan mereka. Bila memungkinkan membentuk wadah bersama seperti FUI di Jakarta.

Di balik kesamaan emosi dalam memperjuangkan syariah, FPI dan HTI menyimpan perbedaan yang dalam dan mendasar. Secara aqidah FPI menganut paham Asy’ariyah yang oleh HTI dianggap sesat. FPI mengambil Syafi’iyah sebagai madzhab fiqih, sedangkan HTI bermadzhab Nabhaniyah. FPI ingin mewujudkan NKRI Bersyariah, adapun HTI berjuang ingin membentuk Khilafah Tahririyah. FPI langsung di bawah komando ketua umumnya HRS, sedangkan ketua DPP HTI hanya pelaksana tugas Amir Hizbut Tahrir. Tapi HTI perlu FPI sebagai sekutu sementara untuk melawan penguasa mengingat FPI memiliki massa, kader yang banyak dan militan serta jaringan yang kuat di Jakarta.

Baca Juga :  Mereka Terus Bermimpi Indonesia Menjadi Negara Khilafah

Persekutuan FPI dan HTI sulit terjalin kembali

Persekutuan sementara ini tidak berumur panjang. Hanya berjalan 3 tahun. Persekutuan ini berakhir ketika Insiden Monas 2008 pecah ketika FPI dan HTI melalui wadah FUI mengadakan aksi bersama. Pada saat aksi terjadi bentrokan antara massa AKKBB dengan oknum massa FPI. Atas kejadian itu DPP HTI cuci tangan. Lalu keluar dari FUI. DPP HTI yang culas blas. Hal ini membuat marah HRS. Sejak itu hubungan FPI dan HTI jadi memanas. Saling menjelekkan satu sama lain di forum-forum. Adapun posisi Ust. Al-Khaththath memilih keluar dari HTI. Dia tetap di FUI dan berhubungan terus dengan HRS sampai sekarang.

Baca juga : Membantah Propaganda Palsu Khilafah Tentang Pajak

2 tahun setelah Insiden Monas. FPI dan HTI masih tegang. Di Bangka Belitung, sebagai ketua HTI saya mengundang HRS dalam acara Safari Dakwah. Mengundang tokoh-tokoh Islam nasional dan kontroversial cara paling efektif untuk mensosialisasikan HTI di Babel. Tokoh-tokoh yang selama ini wajah dan suaranya mereka tonton di TV, kini hadir di tengah-tengah mereka. Sebelum HRS, awal 2008 saya mengundang Ust. Abu Bakar Ba’asyir dan Ust. Al-Khaththath dalam acara Sarasehan Umat Islam Bangka Belitung.

Baca Juga :  7 Kesalahan Mendasar HTI Ini Dibongkar Sendiri Mantan Ketua HTI

Safari Dakwah HRS di Bangka memicu kontroversi di internal HTI. Di safari dakwah ini HRS jadi penceramah tunggal. Iklan acara dimuat di buletin Al-Islam cetakan HTI Babel. Tentu saja acara safari dakwah HRS di Bangka sepengetahuan dan seizin DPP HTI. Pada saat yang sama kebetulan ada kunjungan rutin supervisi dari DPP HTI. Hikmahnya, HRS dan DPP HTI bisa ketemu kembali. Pertemuan itu terjadi di ruang VIP Bandara Depati Amir Pangkalpinang. Sekalian mengantar kepulangan HRS ke Jakarta.

Baca juga : Penemuan Yusuf Muhammad Siapa Dalang di Balik Isu PKI

FPI dan HTI sudah saling kenal. Persekutuan FPI dan HTI sulit terjalin kembali. Pada kasus pembakaran bendera di Garut, sepintas lalu publik melihat FPI membela HTI. Tetapi di sisi lain, FPI Malang dan Jombang setuju HTI dilarang eksis kembali. FPI sama sekali tidak bersikap ambigu terhadap HTI karena pada insiden pembakaran di Garut persepsi FPI bendera itu bendera tauhid bukan bendera HTI. Emangnya tauhid itu semacam ormas baru yang punya bendera?!

Bagikan ini :