Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Babak Baru Pertempuran Turki VS Yunani di Dunia Maya

Babak Baru Pertempuran Turki VS Yunani di Dunia Maya

Page Visited: 783
Read Time:3 Minute, 12 Second

Babak Baru Semakin Tegang, Pertempuran Turki VS Yunani di Dunia Maya

ATHENA – Ketegangan antara Turki dan Yunani terkait Laut Mediterania Timur ternyatamerembetke dunia maya. Peretas Turki diduga telah meluncurkan kampanye perang dunia maya. Mereka menargetkan situs web wilayah Yunani Makedonia Timur dan Thrace pada Selasa (18/8/2020).

Media Yunani telah melaporkan para peretas Turki mengunggah foto Oruc Reis, kapal Turki yang melakukan eksplorasi cadangan hidrokarbon di perairan yang diklaim oleh Yunani, di halaman depan situs.

Sebuah pesan yang menyertai foto tersebut: “Kami memiliki tentara yang mencintai kematian dan kesyahidan seperti Anda mencintai dunia. #BlueHomeland,” bunyi laporan tersebut yang dikutip dari Sputnik.

‘Blue Homeland’ mengacu pada klaim maritim Turki atas wilayah kaya energi di Laut Mediterania timur.

Baca juga : Militer Yunani Siaga Penuh Hadapi Ketegangan dengan Turki

Situs web tersebut kemudian down dan tetap tidak bisa diakses mulai pukul 1 siang waktu setempat.

Peretasan yang dilakukan oleh Turki yang dilaporkan di situs web pemerintah daerah menyusul serangan serupa oleh kelompok yang menamakan diri mereka “RootAyyildiz”, bahasa Turki untuk ‘RootStar & Crescent’, di situs web Kementerian Tenaga Kerja Yunani.

Baca Juga :  Palestina khawatir aneksasi Israel akan semakin membatasi akses Laut Mati

Serangan itu juga menampilkan pesan yang terkait dengan Oruc Reis. “Setiap Serangan yang Anda Lakukan ke Oruc Reis Akan Mendapat Jawaban di Internet,” pesan itu memperingatkan.

Peretas juga dilaporkan membobol situs Rumah Sakit Umum Pelatihan Militer ke-424, di mana foto Oruc Reis muncul sekali lagi.

Minggu lalu, AnonymousGreece mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap setidaknya dua situs web pemerintah Turki, meninggalkan pesan di salah satunya yang menuntut Turki: “Berhenti melanggar hukum kami dan hukum internasional dengan mengirim kapal, pesawat, kapal selam, dan drone secara ilegal” dan “berhenti menggunakan manusia sebagai senjata hibrida di perbatasan kami.”

“Untuk setiap serangan baru, kami akan menyerang kembali ke target juga,” pesan itu memperingatkan, dengan teks yang disertai dengan gambar tengkorak yang dicat dengan warna bendera Yunani dan gambar Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan yang terlihat bergaya seperti Adolf Hitler dan teks “Erdogan Terrorist and Killer”.

Ketegangan antara Yunani dan Turki meningkat secara dramatis bulan ini setelah Oruc Reis memulai kegiatan pengeborannya di Mediterania timur, selatan Antalya dan barat Siprus di wilayah laut yang diklaim oleh Yunani.

Baca Juga :  Pengantin ISIS Pertama dari Australia Dipenjarakan Turki

Ankara memulai pengeboran hanya beberapa hari setelah Yunani dan Mesir menandatangani perjanjian maritim yang menunjuk sebagian besar wilayah yang berpotensi kaya minyak dan gas di Mediterania timur sebagai bagian dari zona ekonomi eksklusif mereka sendiri pada 6 Agustus. Athena dan Kairo mencapai kesepakatan beberapa bulan setelah Ankara dan pemerintah Libya yang didukung Turki di Tripoli menandatangani perjanjian zona ekonomi eksklusif mereka sendiri yang kontroversial yang memotong Pulau Kreta dan pulau-pulau Yunani lainnya.

Baca juga: Salat Jamaah di Hagia Sophia, 500 Orang Didiagnosa Terjangkit Covid-19

Kedua belah pihak sejak saat itu menolak perjanjian satu sama lain sebagai “tidak sah” dan “ilegal.”

Pada hari Jumat, sekelompok anggota parlemen Amerika Serikat (AS) berkumpul untuk mendesak pemerintahan Trump dan Uni Eropa bersama-sama menjatuhkan sanksi terhadap sektor-sektor utama ekonomi Turki jika tidak menghentikan kegiatan pengeborannya.

Pada hari Minggu, Brussel mendesak Ankara untuk segera menghentikan kegiatan pengeboran dan terlibat sepenuhnya dengan itikad baik dalam dialog yang luas dengan Uni Eropa.(Baca: UE Desak Turki Hentikan Eksplorasi Minyak di Mediterania Timur)

Baca Juga :  Rusia Tangkap Para Donatur ISIS

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Sabtu memperingatkan bahwa Turki tidak akan pernah tunduk pada bandit di landas kontinen mereka, dan tidak mundur melawan bahasa sanksi dan ancaman.(Baca: Krisis Laut Mediterania Timur, Erdogan Sebut Yunani Bandit)

Lonjakan ketegangan politik juga telah menyebabkan meningkatnya ketegangan militer antara sekutu NATO. Pada hari Sabtu, media Yunani melaporkan bahwa kapal selam Turki telah meningkatkan operasi di lepas pantai Yunani di Laut Aegea, dengan militer Yunani mengerahkan sonar perang anti-kapal selam untuk memburu kapal selam tersebut.

Rabu lalu, sepasang fregat Yunani dan Turki dilaporkan ‘bersentuhan’ satu sama lain dalam sebuah insiden yang terjadi di dekat Oruc Reis, dengan kapal perang dari kedua kekuatan angkatan laut terus berpatroli di daerah tersebut. (qa/ummatina)

Bagikan ini :

Mungkin Luput dari Anda