Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Gus Dur : Perbedaan NU dan Muhammadiyah

Gus Dur : Perbedaan NU dan Muhammadiyah

Page Visited: 128
Read Time:1 Minute, 15 Second

Di emperan masjid selepas shalat maghrib, para wartawan mengerubungi Gus Dur. Belum sempurna Gus Dur menyandarkan punggungnya ke tembok, pertanyaan berat disodorkan kepada dirinya.

“Gus, bagaimana pandangan Islam tentang Indonesia yang memilih bentuk negara Pancasila, bukan negara Islam?” tanya wartawan.

“Menurut siapa dulu, NU atau Muhammadiyah?” tanya Gus Dur balik.

“NU, deh Gus,” kata wartawan.

“Hukumnya boleh. Karena bentuk negara itu hanya wasilah, perantara. Bukan ghayah, tujuan.” Jawab Gus Dur.

“Kalau menurut Muhammadiyah?” tanya wartawan.

“Sama,” jawab Gus Dur singkat.

baca juga : Humor Gus Dur : Agama Gus Dur Paling Jauh dari Tuhan

Wartawan melanjutkan pertanyaan berikutnya, “Kalau melawan Pancasila, boleh tidak Gus? Pancasila kan bukan Al-Qur’an?”

“Menurut NU atau Muhammadiyah?” jawab Gus Dur.

“Muhammadiyah, coba,” kata wartawan.

“Tidak boleh. Pancasila itu bagian dari kesepakatan, perjanjian. Islam mengecam keras perusak janji,” jawab Gus Dur.

“Kalau menurut NU?” kata wartawan.

“Sama,” jawab Gus Dur singkat.

Sampai di sini, para wartawan mulai jengkel. Mereka merasa dikerjain Gus Dur. Jawaban menurut NU dan Muhammadiyah kok selalu sama.

Baca Juga :  Tebak-tebakan Soal Kucing Dilempar Sandal

“Anda gimana sih, Gus. Kalau memang pandangan NU dan Muhammadiyah sama, ngapain kami disuruh milih menurut NU atau Muhammadiyah?” Tanya wartawan.

Baca juga : Gus Muwafiq Dulu Pernah Jadi Santri di Pondok Pesantren Mana?

“Ya .. kita harus dudukkan perkara pemikiran organisasi para ulama itu dengan benar, mas. Nggak boleh serampangan,” jawab Gus Dur.

“Serampangan bagaimana?” sahut wartawan.

“Kalau Muhammadiyah itu kan ajarannya memang merujuk ke Rasulullah,” jawab Gus Dur.

“Lha, kalau NU?” tanya wartawan.
“Ya sama.” 😅😂🤣

Copas Wag : Jawaban yang santai dengan Cerdas dan Bijak.

Bagikan ini :