Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Jamaluddin al-Afghani - Sistem Khilafah Islamiyah Absurd, Tidak Realistis

Jamaluddin al-Afghani: Sistem Khilafah Islamiyah Absurd, Tidak Realistis

Page Visited: 7475
Read Time:4 Minute, 50 Second

Kritik Jamaluddin al-Afghani atas Khilafah Islamiyah, Absurd dan Tidak Realistis

Sejak abad ke-9 M hingga memasuki abad ke-14 M menjadi masa keemasan Islam dalam panggung peradaban dan ilmu pengetahuan. Ternyata uforia ilmu pengetahuan terhenti hanya sampai pada abad ke-14, setelah masa ini umat Islam tertidur pulas dari romantisme masa lalu mengenai kejayaan Islam. Mereka baru sadar setelah negeri-negeri Islam jatuh ditangan para kolonial Barat seperti Prancis, Inggris, dan Rusia.

Dengan jatuhnya bangsa-bangsa Islam ke tangan kolonial seperti Barat, seolah-olah hal itu menyadarkan umat Muslim akan kelemahan mereka yang selama ini belum mereka sadari dan menyadarkan umat Muslim atas Barat yang sudah menguasai ilmu pengetahuan dan sains. Umat Muslim menyebut, abad ini sebagai abad modern yang penuh dengan gegap gempita kemajuan teknologi.

Menyadari akan situasis dan kondisi umat Muslim yang sudah tertinggal jauh dari orang Barat, muncullah pembaharu-pembaharu Muslim yang mengupayakan pembangunan ulang alam pikir masyarakat Islam, salah satunya Jamaluddin al-Afghani. Al-Afghani berinisiatif untuk membangunkan umat Islam dari tidur panjang dengan cara menghidupkan kembali ruh al-ijtihad wa al-jihad.

Karier Politik Jamaluddin al-Afghani

Jamaluddin al-Afghani yang bernama Muhammad bin Safdar, lahir di tanah Kabul, Afganistan bertepatan pada tahun 1254 H atau 1839 M. Ia berasal dari keluarga yang terpandang dan berpengaruh yaitu al-Tarmizi keturunan Husein bin Ali. Al-Afghani kecil sudah menyukai ilmu pengetahuan ini terbukti ketika menginjak usia 18 tahun al-Afghani sudah menguasai ilmu-ilmu keislaman dan ilmu-ilmu pasti.

Baca Juga :  Simpatisan Khilafah Tidak Bisa Melihat Kenyataan Bahwa Khilafah Sistem Gagal

Keikutsertaannya dalam dunia politik dimulai ketika membantu Amir Dust Muhammad Khan dalam mengkampanyekan politiknya melawan kaum kolonial Inggris. Namun, kekalahan A’zam Khan membuat al-Afghani yang sangat anti-Inggris, di buang dari Afghanistan dan pergi ke India. Di sana ia diterima dengan tangan terbuka dan pemikirannya sangat dihormati. Walaupun demikian ia harus berhadapan dengan Sayyid Ahmad Khan yang mewakili kelompok pembaharu Muslim yang pro-Inggris yang kebanyakan sangat menekan kelompok Islam tradisional (Ali Rahmena, 1995:25).

Kita lihat misalnya di Mesir, ada suatu gerakan Revolusi Urabi, yakni gerakan pemuda Mesir yang mempopulerkan nama al-Afghani. Niatan awal pergi ke Mesir pada tahun 1871 M untuk menimba ilmu pengetahuan yang ingin ia pelajari dan rumahnya dijadikan sebagai tempat diskusi dan bertukar pikiran mengenai ilmu pengetahuan. Namun, kiranya dunia politik tidak bisa dilepaskan dari al-Afghani dan akhirnya ia memutuskan untuk bergabung memikikran permasalahan yang ada di sana.

Dengan semangat pembaharuan Islam, al-Afghnai dan temannya at-Tahtawi mendirikan partai politik yang bernama al-Hizb al-Watani, dengan slogan “Mesir untuk orang Mesir”. Keberadanya di sana sangat berpengaruh baik dari kalangan intelektual maupun kalangan masyarakat Mesir pada umumnya. Dengan begitu ia lebih leluasa menyampaikan ide-idenya mengenai program politiknya melalui pan-Islamisme yang bertujuan untuk menentang penetrasi Barat terhadap Islam.

Gerakan perlawan al-Afghnai terhadap imperliasme tidak hanya terjadi di dunia Timu Islam, tetapi juga ia lakukan di Barat seperti di Inggris, Prancis, dan Turki. Di Prancis bersama muridnya Muhammad Abduh menerbitkan koran berbahasa Arab, Al-Urwah Al-Wutsqa sebagai propaganda al-Afghani atas Inggris supaya umat Muslim melawan kaum kolonial dan menahan serbuan Inggris atas Mesir dan Sudan. Di situ juga argumen-argumen al-Afghnai mengenai persatuan antara negara Islam dapat membendung serbuan pihak dikemudian hari.

Baca Juga :  Malaikat Berdoa untuk Orang yang Suka Bersedekah

Kritiknya Atas Khilafah Islamiyah

Ide dan gagasan Jamaluddin al-Afghani tidak lahir dari ruang yang hampa, tetapi hadir sebagai respon atas beragam persoalan zaman. Sebagai seorang yang mengetahui betul makna dari suatu perjuangan, apa yang dipikirkan sudah barang tentu menjadi suatu cita-cita yang harus diwujudkan. Secara jelas perwujudannya ini terkait bagaimana membuat persatuan dan kesatuan umat Muslim. Lemahnya persaudaraan Muslim yang menyebabkan kemunduran umat Islam. Tali persaudaraan dalam telah putus, bukan hanya di kalangan awam saja, melainkan dikalangan ulama.

Dengan melihat umat Islam mengalami kemunduran, statis, dan bersifat fatalis, al-Afghani kemudian membentuk kelompok Muslim yang terdiri atas berbagai umat di seluruh negara yang menyebut kelompoknya sebagai Ummah. Ummah ini suatu komunitas politik yang menyatakan dirinya bersatu dalam berbagai bentuk kehidupan politik.

Ummah ini juga memiliki semua kulaitas yang penting bagi kemuan peradaban, kemajuan sosial, kemajuan individual, kepercayaan nalar, kesatuan, dan solidaritas.

Albert Hourani dalam bukunya Arabic Thought in The Liberal Age 1798-1939 menyebutkan bahwa seruan untuk kesatuan dan persatuan benar-benar menjadi tema pokok al-Afghani. Al-Afghnai juga menentang bentuk pemerintahkan monarki absolut seperti dinasti, karena itu bisa merusak tali peratuan dan kesatuan dalam diri umat Muslim. Seharusnya, bagi al-Afghani pemimpin Muslim harus bekerja sama untuk membangun persatuan dan kesatuan demi Islam.

Baca Juga :  Kisah Kelahiran Nabi Muhammad, Memancarkan Cahaya Antara Timur dan Barat

Lanjut Hourani, walaupun gagasan al-Afghani begitu jelas dan gamblang mengenai persatuan dan kesatuan mewujudkan cita-cita Islam tapi tidak ada pertanda dan niatan untuk membangun atau menciptkan Negara Islam yang tunggal atau menghidupkan kembali kekhalifahan tunggal seperti masa-masa awal Islam (Albert Hourani, 2004:188). Walaupun bagi al-Afghani, khalifah merupakan fardhu syariat untuk ditegakkan serta sesuai dengan tradisi Islam. Namun, untuk menjalankan itu memiliki persyaratan yang berat, maka itu semua perlu direduksi menjadi Pan-Islamisme.

Hal ini bukannya tanpa alasan, karena ada beberapa alasan yang menyebabkan sistem khilafah Islamiyah sulit diterapkan dan bersifat absurd dan tidak realistis.

  • Pertama, amat tidak mungkin mencari sistem khilafah islamiyah yang disepakati oleh umat Muslim dunia.
  • Kedua, jika khilafah islamiyah adalah suatu lanscape dan wadah untuk memformalisasikan syariat Islam, maka akan muncul berbagai pertanyaan sederhana muncul dipermukaan yang jelas menghambat diterpakannya sistem khilafah islamiyah.
  • Ketiga khilafah tidak memiliki historis yang dikatakan suskes secara memadai.

Dengan ketiga alasan tersebut khilafah islamiyah tidak bisa diterapkan dalam negara Islam. al-Afghani juga menekankan umat Muslim perlu adanya persatuan dan kesatuan untuk melawan kekuatan asing melalui wadah Pan-Islamisme bukan Khilafah Islamiyah. Baginya sumber kelemahan umat Muslim kurangnya bentuk solidaritas atas sesama, seandainya solidaritas umat Muslim kuat, maka dengan mudah akan menghadapi bentuk kolonialisme yang datang dari Barat. (*)

Dipresentasikan oleh: Raha Bistara

Sumber: https://geotimes.co.id/opini/kritik-jamaluddin-al-afghani-atas-khilafah-islamiyah/

Bagikan ini :