Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Penyebaran Covid-19 di Seluruh Dunia Melambat, Virus Corona Akan Musnah

Laporan Terkini Penyebaran Covid-19 di Seluruh Dunia

Page Visited: 1091
Read Time:2 Minute, 59 Second

Laporan Terkini Penyebaran Covid-19 di Seluruh Dunia, Virus Corona Akan Segera Musnah

MOSKOW – Jumlah kasus virus Corona baru (Covid-19) yang dikonfirmasi di seluruh dunia meningkat 2,2 juta dalam tujuh hari terakhir, menjadi lebih dari 32,2 juta atau 0,4% dari total populasi Bumi.

Jumlah yang disebut kasus aktif – pasien yang saat ini terinfeksi – terus meningkat pesat, meningkat sekitar 500.000 minggu ini. Sedangkan kasus aktif mencapai 23,3% dari keseluruhan jumlah kasus.

“Persentase pemulihan praktis tidak berubah selama tujuh hari terakhir, meningkat dari 68% menjadi sedikit kurang dari 69%. Sebanyak 1,7 juta pasien pulih dalam periode yang dilaporkan,” begitu bunyi laporan kantor berita Rusia, TASS, Sabtu (26/9/2020).

Menurut TASS, sekitar 37.000 kematian terkait virus Corona baru terdaftar dalam tujuh hari terakhir, sehingga jumlah kematian keseluruhan menjadi 983.000.

“Tingkat kematian jatuh ke rekor terendah sekitar 3%,” kata TASS

“Secara relatif, penyebaran virus Corona baru di seluruh dunia telah melambat. Dalam tujuh hari terakhir, peningkatan jumlah kasus virus Corona secara global mencapai 6,8%, dibandingkan dengan 7,4% di minggu sebelumnya,” sambung laporan itu.

Baca Juga :  Salat Jamaah di Hagia Sophia, 500 Orang Didiagnosa Terjangkit Covid-19

Penyebaran Covid-19 Meningkat di Republik Ceko, Israel, Prancis, Inggris dan Spanyol

Namun, penyakit ini mulai menyebar dengan cepat di beberapa negara. Republik Ceko melaporkan peningkatan kasus sebanyak 32 persen dalam periode yang dilaporkan. Jumlah keseluruhan kasus di negara itu mencapai 58.000 orang, dan pihak berwenang terpaksa memberlakukan serangkaian pembatasan untuk memperlambat infeksi.

Israel juga menyaksikan penyebaran infeksi yang cepat dalam tujuh hari terakhir, dengan jumlah kasus yang terdaftar meningkat sebesar 21%. Pemerintah negara itu memperketat pembatasan karantina, menutup semua bisnis kecuali toko kelontong dan apotek, serta perusahaan yang siklus produksinya tidak dapat dihentikan. Secara keseluruhan, negara ini memiliki 212.000 kasus infeksi, atau sekitar 2,3% dari populasi.

Jumlah kasus virus Corona harian Argentina mencapai sekitar 13.000 orang dalam tujuh hari terakhir. Dengan kata lain, sekitar 77.000 orang tertular penyakit di negara itu hanya dalam satu minggu. Secara keseluruhan, negara itu mendaftarkan sekitar 678.000 kasus virus Corona di wilayahnya sejak dimulainya pandemi.

Baca Juga :  Balas Dendam, China Tutup Paksa Konsulat AS di Chengdu

Di benua Eropa, Prancis adalah negara yang paling terpengaruh saat ini, melaporkan pertumbuhan mingguan hampir 20%. Jumlah rawat inap meningkat 34% dan jumlah pasien dalam perawatan intensif – sebesar 40% pada periode yang dilaporkan. Jumlah kasus negara secara keseluruhan akan melebihi 500.000 orang.

Pada hari Rabu, lebih dari 16.000 kasus terdaftar di negara itu, dua kali lipat dari angka puncak yang tercatat pada musim semi ini. Pihak berwenang telah mengumumkan “zona siaga maksimum” di Marseille, Aix-en-Provence, dan wilayah sekitarnya, tempat semua bar dan restoran tutup.

Inggris melaporkan peningkatan 9,1% dalam kasus baru minggu ini, dibandingkan dengan 6,6% pada minggu sebelumnya. Jumlah kasus virus Corona secara keseluruhan di negara itu sekarang mencapai 416.000. Dalam upaya untuk memperlambat penyebaran infeksi, pemerintah memerintahkan pub, bar dan restoran di Inggris dan Wales ditutup pada pukul 10 malam dan hanya menawarkan layanan meja.

Di Spanyol, yang merupakan negara Eropa yang paling terpukul dalam hal jumlah keseluruhan kasus virus Corona, pertumbuhannya melambat dari 9,4% menjadi 7,6% minggu ini. Namun, otoritas regional terus mengaktifkan kembali pembatasan karantina di tengah seruan untuk tindakan yang lebih keras.

Baca Juga :  China-India Setuju Hentikan Pengiriman Pasukan ke Perbatasan Himalaya

Di komunitas Madrid, pihak berwenang mengidentifikasi 37 zona yang terkena virus Corona, rumah bagi sekitar satu juta orang secara total, dan melakukan penguncian parsial di sana. Delapan zona lagi diperkirakan akan muncul pada 28 September. Otoritas kawasan itu ditetapkan untuk meminta bantuan dari militer, polisi dan Pengawal Sipil dalam upaya untuk menahan wabah baru. Pada bulan September, infeksi di negara itu menyebar hampir 20 kali lebih cepat daripada musim panas ini.
(qa)

Bagikan ini :