Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Media China: AS Negara Gagal

Page Visited: 1513
Read Time:2 Minute, 42 Second

Media China Nyatakan AS Negara Gagal

BEIJING – Sebuah tabloid China terkemuka menyimpulkan bahwa Amerika Serikat (AS) adalah negara paling gagal tahun 2020.

The Global Times, tabloid berbahasa Inggris yang diterbitkan oleh Partai Komunis China, membidik AS, pergolakan politik, dan respon ceroboh terhadap pandemi COVID-19 dalam editorial yang diterbitkan pada Rabu kemarin. Artikel itu berjudul, “Sementara China Melawan Virus, AS Memuaskan Diri Memperebutkan Kekuasaan,” merujuk pada upaya inkonstitusional Presiden Donald Trump untuk tetap berkuasa meski kalah dalam pemilihan presiden (pilpres).

“Fokus politik AS selalu jauh dari kebutuhan mendesak publik,” bunyi editorial itu.

“Jika politik AS ingin melayani rakyat, kedua pihak seharusnya mengesampingkan semua perselisihan dan menciptakan kondisi terbaik untuk memerangi epidemi. Tapi yang pertama kali digaungkan adalah perebutan kekuasaan,” lanjut artikel itu seperti dikutip dari Newsweek, Kamis (14/1/2021).

The Global Times kemudian menyebut respon Trump terhadap pandemi sebagai “kegagalan total,” sambil mengkritik para pemimpin Amerika karena berfokus pada pemilihan dan pemakzulan alih-alih merespon krisis COVID-19.

Baca Juga :  China Sebut Hanya Rumor Soal Penghancuran Ribuan Masjid

“Jika (AS) berada di negara sosialis, sejumlah besar pejabat akan dikirim ke pengadilan dengan begitu banyak kematian. Ini bukan pertanyaan tentang seberapa baik atau buruk kinerja mereka dalam pertarungan ini, tetapi sejauh mana yang harus mereka selidiki dalam kejahatan kelalaian,” kata editorial itu.

“AS adalah negara paling gagal pada tahun 2020. Seperti yang dikatakan Konfusius, ‘Mengetahui hal-hal yang memalukan berarti mendekati ketabahan,’” bunyi editorial itu.

AS terus memiliki jumlah infeksi dan kematian tertinggi akibat COVID-19 di negara mana pun di dunia. Pada Rabu sore, AS telah melaporkan hampir 23 juta infeksi sejak dimulainya pandemi, dan lebih dari 382.000 kematian, menurut The New York Times.

Infeksi baru tetap tinggi karena kematian terus meningkat secara dramatis. Sekitar 250.000 infeksi baru dilaporkan setiap hari, sementara rata-rata lebih dari 3.300 orang meninggal setiap hari karena COVID-19 selama tujuh hari terakhir. Pada hari Selasa, AS mencapai rekor tertinggi dengan lebih dari 4.400 kematian dalam satu hari.

Baca Juga :  China-India Setuju Hentikan Pengiriman Pasukan ke Perbatasan Himalaya

“Meskipun ini (pandemi COVID-19) telah berdampak pada pemilihannya (Trump), pukulan terhadap reputasinya jauh dari fundamental. Protes Trump terhadap hasil pemilu telah menyebabkan dia lebih banyak kesulitan, seperti pemakzulan kedua, dan dia telah dibungkam oleh media sosial AS. Hukuman yang berbeda menunjukkan betapa ‘toleran’ sistem AS untuk penyimpangan yang telah menyebabkan ratusan ribu kematian,” kata editorial The Global Times.

Dibandingkan dengan AS, China telah berhasil memerangi pandemi COVID-19 dengan baik. Wabah virus baru pertama kali muncul di kota Wuhan di China, tetapi negara itu kini mencatat kasus infeksi di bawah 98.000 dan lebih dari 4.600 kematian sejak dimulainya pandemi.

Trump dan pemerintahannya telah berulang kali menyalahkan China atas pandemi tersebut.

Pejabat China pada awalnya lambat menanggapi virus baru di Wuhan. Pejabat lokal di kota berusaha menutupi wabah tersebut, bahkan menangkap dokter yang berusaha meningkatkan kesadaran melalui media sosial dan saluran lain. Ada tuduhan bahwa laboratorium pemerintah di Wuhan secara tidak sengaja membocorkan virus tersebut, yang dibantah oleh pejabat China. Beberapa ilmuwan yang bekerja dengan laboratorium telah menyatakan skeptis tentang kekhawatiran tersebut, tetapi penyelidikan transparan penuh belum dilakukan.

Baca Juga :  Pakar Sebut PBB Kian Kerdil, Kekuatan Dunia Makin Angkuh

Tanggapan pemerintah Trump terhadap pandemi telah dipandang oleh para pengkritiknya sebagai kegagalan. Distribusi vaksin yang merata — yang oleh presiden disebut-sebut sebagai tujuan dan pencapaian utamanya — telah diluncurkan lebih lambat dari yang diharapkan, dengan kekhawatiran terus-menerus tentang kurangnya pasokan yang memadai. (*)

Bagikan ini :