Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Militer Yunani Siaga Penuh Hadapi Ketegangan dengan Turki

Militer Yunani Siaga Penuh Hadapi Ketegangan dengan Turki

Page Visited: 1323
Read Time:3 Minute, 9 Second

Hubungan Semakin Tegang dengan Turki, Militer Yunani Siaga Penuh

ATHENA – Yunani telah menempatkan pasukan militernya dalam siaga penuh serta memanggil pulang perwira angkatan laut dan udara dari wisata liburannya. Pemanggilan ini dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan dengan Turki terkait eksplorasi cadangan energi lepas pantai di Mediterania Timur.

Melihat Ankara mengirimkan Oruç Reis, kapal bor yang dikawal oleh kapal perang, untuk melakukan penelitian seismik di perairan yang diperebutkan, Athena meningkatkan seruan agar Turki menghentikan kegiatan “ilegal” itu. Juga mengintensifkan serangan diplomatik yang telah mendorong Amerika Serikat (AS), Uni Eropa (UE), Prancis, dan Israel mengekspresikan meningkatnya kecemasan atas situasi tegang tersebut.

“Negara kami tidak mengancam (siapa pun), tetapi juga tidak dapat diperas,” ujar Perdana Menteri Yunani, Kyriakos Mitsotakis, pada Rabu malam.

“Biar diketahui semua orang: risiko kecelakaan terletak pada saat menunggu ketika begitu banyak pasukan militer berkumpul di daerah terbatas,” imbuhnya seperti dilansir dari The Guardian, Jumat (14/8/2020).

Baca juga : Benarkah Kerajaan-kerajaan Islam di Nusantara Terkait Dinasti Usmaniyah di Turki ?

Baca Juga :  PCINU China: Isu Penghancuran Masjid di Xinjiang Belum Jelas Kebenarannya

Di tengah kekhawatiran internasional yang memuncak, Mitsotakis pada hari Kamis berterima kasih kepada Emmanuel Macron, menyebutnya sebagai “teman sejati Yunani dan pelindung kuat nilai-nilai Eropa serta hukum internasional” setelah presiden Prancis meminta Turki menghentikan penjelajahannya dan mengatakan dia akan memperkuat kehadiran militer Prancis di daerah.

Kementerian angkatan bersenjata Prancis mengonfirmasi bahwa pihaknya akan mengirim dua jet tempur Rafale dan satu fregat angkatan laut ke Mediterania timur setelah Macron menyuarakan keprihatinan besar atas situasi itu dalam panggilan telepon dengan Mitsotakis pada hari sebelumnya.

“Prospek Turki harus berhenti untuk memungkinkan dialog damai antara anggota NATO yang bertetangga,” Macron mentweet dalam pernyataan yang kuat, menggambarkan situasi sebagai “menyibukkan” dan menyalahkan keputusan sepihak Turki untuk ketegangan yang meningkat.

“Prancis akan memperkuat sementara kehadiran militernya, untuk memantau situasi di kawasan dan menandai tekadnya untuk menegakkan hukum internasional,” katanya.

Bulan lalu Macron menyerukan sanksi Uni Eropa terhadap Turki atas apa yang dia gambarkan sebagai “pelanggaran” kedaulatan Yunani dan Siprus atas perairan teritorial mereka.

Baca Juga :  Gereja-gereja Dibakar dalam Demo Besar di Chile

Dalam langkah tiba-tiba, angkatan laut Turki mengeluarkan penasehat navigasi, atau Navtex, pada Senin pagi yang menyatakan Oruç Reis akan melakukan pencarian eksplorasi di daerah yang disengketakan hingga 23 Agustus. Komunike itu datang ketika negara itu juga meluncurkan latihan angkatan laut di wilayah tersebut.

Baca juga : Kenapa Erdogan Mengontrol Media Sosial di Turki ?

Ketegangan terkait penggambaran wilayah perairan telah lama terjadi antara Yunani dan Turki. Tetapi ketika perselisihan memburuk minggu ini, retorikanya juga meningkat. Sikap saling klaim ini berkisar pada kegagalan Yunani dan Turki untuk menyepakati zona ekonomi eksklusif bersama di laut.

Athena mempertahankan pulau-pulaunya – sekecil apa pun – memiliki landas kontinen sendiri; Ankara berpendapat bahwa, jika ditegakkan, Laut Aegea secara efektif akan berubah menjadi danau Yunani, yang, kata para diplomat Turki, sama sekali tidak dapat diterima di negara yang memandang dirinya sebagai kekuatan regional dan tidak berniat ditinggalkan dari sumber energi apa pun.

Penemuan ladang gas laut dalam, pertama di Mesir dan kemudian Israel serta Siprus, telah membuktikan Mediterania timur kaya akan sumber daya alam – bahkan jika, dalam kasus Siprus, hidrokarbon masih jauh untuk diekstraksi dari dasar laut.

Baca Juga :  Rusia Kirim Senjata Berat ke Suriah, SAA Siapkan Operasi Besar di Idlib

Mesir dan Israel telah menemukan cadangan gas yang cukup untuk menjadi energi yang cukup di masa mendatang.

Baca juga : Yunani Ancam Jadikan Rumah Ataturk Museum Genosida untuk Balas Turki

Bulan lalu, dalam sebuah insiden yang digambarkan sebagai “sangat dekat” oleh para pejabat senior Yunani, kedua tetangga itu hampir berseteru setelah Ankara mengumumkan pihaknya mengirim Oruç Reis ke wilayah sengketa yang sama di selatan pulau Aegean Kastellorizo selama 10 hari eksplorasi minyak dan gas. Resolusi datang 12 jam ketika Kanselir Jerman, Angela Merkel, turun tangan, meminta Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, dalam panggilan telepon untuk menghentikan operasi.

Erdogan mundur, memerintahkan kapal pengeboran untuk tetap di pelabuhan dan setuju untuk membiarkan diplomasi berjalan dengan mengadakan pembicaraan informal dengan Athena untuk akhirnya menyelesaikan masalah batas maritim antara pulau-pulau Yunani dan daratan Turki. (qa/ummatina)

Bagikan ini :