Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Nasib Kaum Yazidi Tetap Tidak Jelas Setelah 6 Tahun Diserang ISIS

Nasib Kaum Yazidi Tetap Tidak Jelas Setelah 6 Tahun Diserang ISIS

Page Visited: 742
Read Time:2 Minute, 22 Second

Enam Tahun Setelah Serangan ISIS di Sinjar, Hingga Kini Nasib Kaum Yazidi Masih Belum Jelas

BAGHDAD – Ketika kaum Yazidi memperingati serangan brutal ISIS terhadap komunitas mereka di Sinjar enam tahun lalu, para aktivis menuntut dukungan untuk kaum minoritas mereka yang rapuh di Irak. Pada awal Agustus 2020, di Provinsi Sinjar di Irak utara, jantung bersejarah bagi kaum Yazidi, penduduk setempat berkumpul di jalan utama dan di luar gedung-gedung umum untuk menyalakan lilin dan mengingat mereka yang gugur dalam serangan ISIS tersebut.

Pada tahun 2014, militan ISIS menyerbu provinsi tersebut dan dengan sengaja menargetkan komunitas untuk membunuh ratusan dan menculik ribuan orang. Setengah juta orang Yazidi mengungsi. Serangan itu digambarkan sebagai genosida oleh PBB pada 2015 dan penyelidikan internasional yang didanai PBB terhadap kejahatan perang ISIS diluncurkan pada 2018.

Baca juga : Mantan PM Irak Sebut Kemenangan atas ISIS Bukan karena Bantuan AS, tapi karena Bantuan Iran

Baca Juga :  Gus Yahya : Indonesia Tancapkan Jejak Peradaban di Eropa

Namun, enam tahun setelah serangan awal, komunitas di Irak masih menghadapi tantangan yang luar biasa. Sekitar 250 ribu Yazidi masih tinggal di kamp-kamp di wilayah Kurdistan dan lebih dari 100 ribu bermigrasi keluar dari Irak. Tiga ribu orang hilang atau tidak ditemukan, dengan ratusan diketahui berada di kamp pengungsian di Suriah. Pada peringatan tersebut, pelayat memegang spanduk menuntut keadilan internasional dan keamanan yang lebih besar untuk tanah air mereka.

“Kami tidak melihat adanya pergerakan dari otoritas Irak. Seolah-olah tidak terjadi apa-apa pada kami dalam enam tahun terakhir,” kata Naji Khadida, seperti dilansir Al Arabiya.

Meskipun ISIS dikalahkan pada 2017, kurang dari sepertiga dari pengungsi Yazidi telah kembali ke Sinjar, di mana salah satunya adalah Khadida.

Agenda kelompok-kelompok saling bersaing di Sinjar

Sebelum kembali ke tanah kelahiran, Khadida menghabiskan enam tahun di kamp pengungsi di luar kota Dohuk, di wilayah Kurdistan Irak, bersama orang tua dan saudara kandungnya. “Kami tinggal di tenda kecil tanpa dapur atau kamar mandi,” katanya.

Baca Juga :  Palestina khawatir aneksasi Israel akan semakin membatasi akses Laut Mati

Tapi selama bertahun-tahun, ini lebih baik daripada kembali ke tanah airnya yang hancur. Kami memiliki kewajiban untuk kembali ke Sinjar untuk melestarikan komunitas kami. Bahasa dan budaya kami berubah di kamp,” kata Khadida.

Masalah keamanan yang belum terselesaikan juga menghalangi pemulangan sukarela ke Sinjar. Sejak 2017, provinsi tersebut telah di bawah kendali kelompok bersenjata non-negara yang bersekutu dengan Baghdad, termasuk Unit Mobilisasi Populer (PMU) yang didukung Iran dan Unit Perlawanan Sinjar, sebuah milisi Yazidi yang berafiliasi dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK).

baca juga : Belajar dari Khilafah ISIS yang Gagal Total

Kelompok bersenjata ini, ucap Saeb Khidr, seorang anggota parlemen Irak dari Yazidi, memerangi ISIS bersama pasukan Irak, Kurdi, dan koalisi internasional. Banyak yang bersimpati di Sinjar.

Saat ini, kehadiran mereka menghambat bantuan kemanusiaan dan upaya rekonstruksi. “Banyak organisasi internasional yang ragu untuk beroperasi di Sinjar. Kami tidak memiliki cukup profesional berkualifikasi di lapangan,” kata Khidr.

Menurut Khidr, agenda kelompok-kelompok yang bersaing juga mengganggu pembentukan kehidupan sipil di provinsi tersebut. (qa/ummatina)

Bagikan ini :

Mungkin Luput dari Anda