Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Negara Bubarkan FPI, Ini Langkah yang Diambil Polri

Page Visited: 999
Read Time:2 Minute, 2 Second

Ini Langkah yang Diambil Polri Usai FPI Dilarang dan Dibubarkan Pemerintah

Pemerintah Indonesia resmi melarang dan membubarkan organisasi kemasyarakatan (ormas) Front Pembela Islam (FPI). Karena itu Polri tidak mengizinkan FPI untuk melakukan kegiatan. Selain itu, Polri memastikan pihaknya akan mengambil langkah-langkah sesuai dengan ketentuan yang berlaku setelah pelarangan tersebut.

“Pasti akan diambil langkah-langkah disesuaikan dengan tugas pokok Polri. Sekali lagi, Polri pasti mengambil langkah-langkah yang disesuaikan dengan tugas pokok Polri,” kata Brigjen Rusdi Hartono Karopenmas Divisi Humas Polri di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan, Rabu (30/12/2020).

Brigjen Rusdi tidak menjelaskan terperinci langkah apa saja yang nantinya akan ditempuh Polri. Akan tetapi sebagai penegak hukum dan pemelihara keamanan, tindakan yang akan diambil Polri, kata Rusdi, tidak akan keluar dari tugas pokok dan fungsi.

“Tentunya Polri sebagai pemelihara keamanan dan penjaga masyarakat, Polri juga sebagai penegak hukum. Polri juga sebagai pelayan, pelindung dan pengayom masyarakat. Action-nya gimana di lapangan nanti kita bisa melihat itu semua. Jadi apa yang dilakukan Polri tidak akan keluar dari tugas pokoknya,” ujarnya.

Baca Juga :  Panji Sebut FPI Lebih Merakyat daripada NU, Gus Miftah Sebut Data Sekolah Gratis NU

Brigjen Rusdi belum dapat memastikan apakah tindakan yang diambil itu berupa sweeping atau bukan. Sekali lagi, Rusdi menegaskan Polri akan bertindak sesuai dengan tugas pokok yang telah diatur dalam undang-undang.

“(Ada sweeping) Kita lihat nanti, saya katakan tadi, Polri akan mengambil langkah-langkah disesuaikan dengan tugas pokok Polri, tugas pokok Polri yang diatur dalam UU kepolisian,” tuturnya.

Lebih lanjut, Rusdi mengatakan bahwa FPI saat ini sudah menjadi ormas yang dilarang untuk berkegiatan. Nantinya, kata Rusdi, Polri akan menindak dan mengamankan terkait penggunaan atribut ormas terlarang yang masih digunakan oleh masyarakat.

“Ya kan sudah jelas itu organisasi yang dilarang, segala aktivitas, maupun penggunaan atribut. Tentunya aparat keamanan akan menegakkan itu semua,” imbuhnya.

Seperti diketahui sebelumnya, FPI resmi dilarang oleh pemerintah. Pemerintah menilai FPI sebagai organisasi yang kerap melakukan tindak kekerasan yang bertentangan dengan hukum.

“Bahwa FPI sejak 21 Juni tahun 2019 telah bubar sebagai ormas tetapi sebagai organisasi FPI tetap lakukan aktivitas yang melanggar ketertiban dan keamanan yang bertentangan dengan hukum seperti tindak kekerasan, sweeping sepihak, provokasi,” kata Menteri Polhukam Mahfud Md dalam konferensi pers di Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Rabu (30/12).

Baca Juga :  Buku Propaganda HTI Menyusup ke Sekolah Negeri

Pemerintah juga melarang semua kegiatan Front Pembela Islam (FPI). Pemerintah mengatakan FPI kini tidak memiliki legal standing sebagai organisasi kemasyarakatan (ormas).

“Pemerintah melarang aktivitas FPI dan akan menghentikan setiap kegiatan yang dilakukan FPI karena FPI tidak lagi mempunyai legal standing, baik sebagai ormas maupun sebagai organisasi biasa,” ujarnya. (*)

Bagikan ini :