Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Pasca Debat Capres, Warga AS Berburu Cara Pindah ke Kanada

Pasca Debat Capres, Warga AS Berburu Cara Pindah ke Kanada

Page Visited: 495
Read Time:2 Minute, 11 Second

Melonjak Drastis, Warga AS Berburu Cara Pindah ke Kanada Pasca Debat Pertama Capres

WASHINGTON – Debat pertama calon presiden Amerika Serikat (AS) antara Presiden incumbent Donald Trump dengan penantangnya dari Partai Demokrat Joe Biden pada Selasa malam memunculkan fenomena aneh di jagad maya. Terjadi lonjakan yang drastis penelusuran di situs pencarian populer Google, bagaimana cara warga Amerika bisa pidah ke Kanada .

Menurut laporan yang dilansir dari Independent, Rabu (30/9/2020), pencarian yang mencakup ‘pindah ke Kanada’ dan ‘cara mengajukan permohonan kewarganegaraan Kanada’, melonjak secara dramatis selama dan setelah debat 90 menit yang terpolarisasi di Ohio.

“Pencarian untuk cara mengajukan permohonan kewarganegaraan Kanada mencapai puncaknya sekitar satu jam dalam perdebatan dan sangat populer di kalangan pengguna internet di Massachusetts,” kata laporan media yang berbasis di Inggris itu.

Negara bagian Washington, Michigan, Illinois dan Ohio juga mencatat volume tinggi dari kueri pencarian yang sama pada Selasa malam.

Pada 2016 lalu, ketika Trump mengalahkan calon dari Partai Demokrat, Hillary Clinton, banyak warga AS yang kecewa dengan hasil pemilu berjanji untuk melarikan diri ke Kanada. Menurut saluran televisi Kanada, CTV News, ribuan orang telah melakukannya.

Baca Juga :  Penembakan Massal di AS, 2 Korban Tewas dan 14 Terluka

Faktanya, data menunjukkan bahwa ada peningkatan nyata pada orang Amerika yang mencoba pindah ke Kanada setelah kemenangan Trump.

Menurut Andrew Carvajal, seorang pengacara imigrasi Kanada, perusahaannya menerima panggilan telepon empat kali lebih banyak dari orang Amerika yang ingin pindah ke Kanada setelah kemenangan Trump.

“Mereka pada dasarnya akan membuat komentar, ‘Saya benar-benar prihatin tentang apa yang akan terjadi sekarang,’ dan banyak orang, dari itu terlihat jelas, apa yang mereka katakan,” jelas Carvajal seperti dikutip dari The Inquisitr.

Debat pertama antara Trump dan Biden secara luas dikritik karena mengarah pada kekacauan, dengan kedua pria tersebut saling berbicara dan saling menghina.

Dengan hanya lima minggu sebelum pemilihan November, Biden mengecam presiden petahana itu sebagai “pembohong” dan mengkritik penanganannya terhadap virus Corona, sementara Trump melancarkan serangan akrab terhadap putra calon dari Partai Demokrat, Hunter, untuk kepentingan bisnisnya di luar negeri.

Malam itu juga diselimuti oleh disinformasi, dengan Trump secara keliru mengklaim bahwa kampanyenya tidak menimbulkan risiko kesehatan selama pandemi.

Baca Juga :  India Tangkap Seorang Jurnalis, Diduga Jadi Mata-mata China

“Perdebatan biasanya memiliki pengaruh yang sangat kecil terhadap cara orang memilih. Bahkan lebih sulit untuk melihat bagaimana yang satu ini dapat membujuk pemilih dengan satu atau lain cara, karena itu memberi kami sedikit kesempatan untuk belajar tentang para kandidat dan rencana mereka,” kata Christopher Devine, pakar kampanye kepresidenan di University of Dayton di Ohio.

Beberapa jajak pendapat menunjukkan bahwa publik Amerika menganggap kinerja Biden lebih baik daripada Trump, termasuk dari CBS, yang menemukan bahwa 48 persen pemilih menilai mantan wakil presiden AS itu telah memenangkan debat, dibandingkan dengan 41 persen yang percaya pada Trump. (qa/ummatina)

Bagikan ini :