Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Penelitian Temukan KDRT di AS Meningkat Selama Pandemi Covid-19

Penelitian Temukan KDRT di AS Meningkat Selama Pandemi Covid-19

Page Visited: 691
Read Time:2 Minute, 54 Second

Penelitian Ungkap KDRT Meningkat di AS Selama Pandemi Covid-19

WASHINGTON – KDRT (Kekerasan Dalam Rumah Tangga) Ternyata tidak hanya terjadi di negara di negara berkembang, tetapi juga terjadi di negara maju seperti Amerika Serikat. Sebuah penelitian yang belum lama ini diterbitkan dalam jurnal Radiology mengungkap bahwa telah terjadi insiden dan tingkat keparahan kekerasan pasangan intim fisik (IPV) yang lebih meningkat selama pandemi Covid-19 di negara bagian Massachusetts dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Studi tersebut menilai data dari Brigham and Women’s Hospital di Boston, Massachusetts, Amerika Serikat.

Dalam penelitian tersebut juga mengungkapkan bahwa meskipun lebih sedikit pasien yang melaporkan IPV secara keseluruhan, kejadian IPV pada tahun 2020 selama pandemi Covid-19 adalah 1,8 kali lebih tinggi dibandingkan dengan kejadian antara 2017 dan 2019. Para peneliti membandingkan data dari 26 korban IPV pada tahun 2020 dengan data dari 42 korban IPV fisik dari tahun 2017 hingga 2019.

“Jumlah total luka dalam (luka pada organ dalam) adalah 28 selama 2020 dibandingkan 16 dari 2017 hingga 2019. Jumlah luka dalam per korban adalah 1,1 selama 2020 dibandingkan dengan 0,4 dari 2017 hingga 2019,” menurut studi yang diterbitkan oleh Radiological Society of North America, seperti dilansir Sputnik.

Baca Juga :  COVID-19 Disebut Menginfeksi 59 Calon Kepala Daerah

Baca juga : Dalam Sehari di AS Ada 1.000 Kematian Akibat Covid-19

Studi tersebut juga menemukan bahwa insiden pelecehan berisiko tinggi, yang didefinisikan sebagai cedera yang disebabkan oleh pencekikan, penusukan, luka bakar atau penggunaan senjata seperti pisau, senjata dan benda lain, dua kali lebih besar selama pandemi Covid-19.

Selain itu, korban IPV selama pandemi lebih cenderung berkulit putih. Sementara 65% korban pada tahun 2020 berkulit putih, sebagai perbandingan hanya 26% antara tahun 2017 dan 2019.

Babina Gosangi, salah satu penulis studi dan asisten profesor radiologi di Yale New Haven Health di New Haven, Connecticut, menuturkan bahwa para korban selama pandemi juga mengalami lebih banyak cedera dada dan perut dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

“Misalnya, satu korban menderita beberapa patah tulang rusuk bilateral dengan pneumotoraks kanan dan memar paru bilateral, membutuhkan perawatan di rumah sakit selama lebih dari 10 hari, setelah dia berulang kali ditinju di dada. Korban lainnya ditikam di bagian perut dan mengalami laserasi pada hati dan ginjal,” katanya.

Baca Juga :  Prancis Akan Usir 231 Warga Asing Radikal, Buntut Guru Dipenggal

Pneumotoraks terjadi ketika udara terkumpul di ruang antara paru-paru dan dinding dada. Udara mendorong bagian luar paru-paru dan dapat menyebabkannya kolaps.

“Studi kami menunjukkan insiden IPV yang lebih tinggi, baik dalam jumlah dan proporsi absolut, dengan cedera yang lebih parah, meskipun lebih sedikit pasien yang melaporkan IPV,” jelas Bharti Khurana, seorang penulis studi serta peneliti utama dan direktur Pusat Penelitian Pencitraan Trauma dan Inovasi di Rumah Sakit Brigham dan Wanita.

“Ini menunjukkan bahwa korban melapor ke fasilitas perawatan kesehatan pada tahap akhir siklus pelecehan. Ketakutan tertular infeksi dan penutupan situs rawat jalan mungkin mencegah korban pelecehan fisik atau emosional ringan untuk mencari bantuan dibandingkan dengan era pra-pandemi,” sambungnya.

Baca juga : Wabah Covid-19 Makin Parah di AS, Sehari 39.000 Orang Terinfeksi

Dia menuturkan, sebagai penyedia layanan kesehatan, pihaknya kehilangan kesempatan untuk mengidentifikasi korban di awal siklus selama pandemi.

“Korban masih kurang dilaporkan karena takut mencari perawatan karena Covid-19. Pada saat yang sama, cedera terkait IPV mungkin diabaikan atau disalahartikan, karena dokter garis depan kami kewalahan dengan sejumlah besar pasien Covid-19 di Departemen Darurat,” ujarnya.

Baca Juga :  Menolak KAMI Selamatkan Bangsa dari Perpecahan

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, siapa pun yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) harus membuat rencana untuk menentukan cara agar tetap aman, mempraktikkan perawatan diri, dan mencoba mempertahankan hubungan sosial melalui panggilan telepon, teks, dan platform media sosial. (qa/ummatina)

Bagikan ini :