Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Putin Sebut Konflik Libya, Yaman dan Suriah Sarang Terorisme

Putin Sebut Konflik Libya, Yaman dan Suriah Sarang Terorisme

Page Visited: 1062
Read Time:1 Minute, 14 Second

Vladimir Putin Sebut Konflik Libya, Yaman dan Suriah Sarang Penyebaran Terorisme

MOSKOW – Presiden Rusia Vladimir Putin menyebut bahwa konflik di Libya, Yaman dan Suriah merupakan sarang penyebaran terorisme ke wilayah Timur Tengah dan Afrika Utara.

Berbicara dalan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) tahunan Organisasi Kerjasama Shanghai, Putin mengatakan fenomena yang paling mengkhawatirkan adalah ketika para militan meninggalkan kawasan itu karena akan meningkatkan intensitas konflik.

“Masih ada kasus ketidakstabilan serius yang terjadi di Timur Tengah dan Afrika Utara di mana konfrontasi bersenjata di Libya, Yaman dan kantong geng yang tersisa di wilayah Suriah merupakan sumber penyebaran terorisme, narkoba dan senjata,” ujar Putin.

Mengomentari perjanjian gencatan senjata yang ditandatangani antara Armenia dan Azerbaijan pada Senin, Putin mengatakan, “Memang benar, untuk menyelesaikan konflik yang begitu sulit dan terpotong-potong seperti itu, perlu dicari kompromi, untuk mencapai kompromi ini, dan ini membutuhkan keberanian dari mereka yang membuat keputusan.”

Perdana Menteri (PM) Armenia Nikol Pashinyan mengumumkan berakhirnya konflik di wilayah Nagorno-Karabakh dalam posting Facebook. Dia mengatakan bahwa pemerintah menandatangani kesepakatan dengan Azerbaijan dan Rusia untuk menghentikan pertempuran.

Baca Juga :  Bibit-bibit Radikalisme, Bahaya Laten Terorisme

Menurut kesepakatan damai, pertempuran dan pergerakan di semua sisi dihentikan pada tengah malam, dan pasukan Armenia akan ditarik dari wilayah yang secara internasional diakui sebagai milik Azerbaijan pada 20 November. (Lihat Video: Terkait Status Habib Rizieq, Ini Penjelasan Polisi)

Koridor Lachin selebar lima kilometer juga akan dibuka untuk memfasilitasi penarikan dan pergerakan antara Nagorno-Karabakh dan Armenia.

Selain itu, pasukan penjaga perdamaian Rusia menjaga koridor selama lima tahun sementara Azerbaijan berkewajiban menjamin perjalanan yang aman. (*)

Bagikan ini :