Ummatina

Ummat Islam Cinta NKRI

Terbelit Krisis, Kuwait Tak Sanggup Bayar Gaji PNS setelah November

Terbelit Krisis, Kuwait Tak Sanggup Bayar Gaji PNS setelah November

Page Visited: 995
Read Time:1 Minute, 5 Second

Terbelit Krisis, Kuwait Tak Sanggup Bayar Gaji PNS setelah November

KUWAIT CITY – Kuwait tidak akan memiliki cukup dana untuk membayar gaji pegawai negeri sipil (PNS) setelah November 2020. Pengakuan ini dibocorkan Menteri Keuangan Kuwait Barak Al-Sheetan ketika memperingatkan parlemen tentang kondisi keuangan negara itu.

Menurut Bloomberg, Al-Sheetan mengonfirmasi bahwa pemerintah menarik Dana Cadangan Umum sebesar 1,7 miliar dinar per bulan.

Al-Sheetan menambahkan, “Likuiditas akan segera menipis jika harga minyak tidak membaik dan jika Kuwait tidak bisa meminjam dari pasar lokal dan internasional.”

Dia menjelaskan, defisit anggaran Kuwait meningkat hingga 69% menjadi 5,64 miliar dinar pada tahun fiskal lalu. Pemerintah memperkirakan defisit akan menjadi lebih dari 14 miliar dinar dalam tahun fiskal sekarang, berakhiri pada 31 Maret.

Dia menyatakan gaji dan subsidi mencakup 76% dari seluruh belanja. “Dalam jangka menengah hingga panjang, ketidakadaan pinjaman, langkah pengetatan akan diterapkan pada belanja publik,” ujar dia.

Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan keuangan pemerintah perlu tumbuh pada level yang cepat saat posisi likuiditas melemah.

Baca Juga :  AS Cetak Sejarah Suram dengan 3 Juta Orang Positif Covid-19

“Al-Sheetan harus melepas posisinya daripada mengancam warga dengan gaji mereka,” kata anggota parlemen Kuwait Riyadh Al-Adsani yang menyebut menteri keuangan merilis dokumen yang tidak masuk akal untuk mengatasi krisis itu.

Ekonomi Kuwait sudah negatif akibat wabah virus corona dan turunnya harga minyak. Apalagi OPEC berencana mengurangi produksi minyak. (qa/ummatina)

Bagikan ini :